Latest Entries »

Jumat, Desember 23, 2011

Jangan Menilai Seseorang Dari Baju yang ia Kenakan (kisah Nyata)


Seorang wanita yang mengenakan gaun pudar menggandeng suaminya yang berpakaian sederhana dan usang, turun dari kereta api di Boston, dan berjalan dengan malu-malu menuju kantor Pimpinan Harvard University.

Mereka meminta janji. Sang sekretaris Universitas langsung mendapat kesan bahwa mereka adalah orang kampung, udik, sehingga tidak mungkin ada urusan di Harvard dan bahkan mungkin tidak pantas berada di Cambridge.

“Kami ingin bertemu Pimpinan Harvard”, kata sang pria lembut. “Beliau hari ini sibuk,” sahut sang Sekretaris cepat. “Kami akan menunggu,” jawab sang wanita.

Selama 4 jam sekretaris itu mengabaikan mereka, dengan harapan bahwa pasangan tersebut akhirnya akan patah semangat dan pergi. Tetapi nyatanya tidak. Sang sekretaris mulai frustrasi, dan akhirnya memutuskan untuk melaporkan kepada sang pemimpinnya.

“Mungkin jika Anda menemui mereka selama beberapa menit, mereka akan pergi,” katanya pada sang Pimpinan Harvard. Sang pimpinan menghela nafas dengan geram dan mengangguk. Orang sepenting dia pasti tidak punya waktu untuk mereka. Dan ketika dia melihat dua orang yang mengenakan baju pudar dan pakaian usang di luar kantornya, rasa tidak senangnya sudah muncul.

Sang Pemimpin Harvard, dengan wajah galak menuju pasangan tersebut. Sang wanita berkata padanya, “Kami memiliki seorang putra yang kuliah tahun pertama di Harvard. Dia sangat menyukai Harvard dan bahagia di sini. Tetapi setahun yang lalu, dia meninggal karena kecelakaan. Kami ingin mendirikan peringatan untuknya, di suatu tempat di kampus ini, bolehkan?” tanyanya, dengan mata yang menjeritkan harap.

Sang Pemimpin Harvard tidak tersentuh, wajahnya bahkan memerah. Dia tampak terkejut. “Nyonya,” katanya dengan kasar, “Kita tidak bisa mendirikan tugu untuk setiap orang yang masuk Harvard dan meninggal. Kalau kita lakukan itu, tempat ini sudah akan seperti kuburan.”

“Oh, bukan,” Sang wanita menjelaskan dengan cepat, “Kami tidak ingin mendirikan tugu peringatan. Kami ingin memberikan sebuah gedung untuk Harvard.”

Sang Pemimpin Harvard memutar matanya. Dia menatap sekilas pada baju pudar dan pakaian usang yang mereka kenakan dan berteriak, “Sebuah gedung?! Apakah kalian tahu berapa harga sebuah gedung ?! Kami memiliki lebih dari 7,5 juta dolar hanya untuk bangunan fisik Harvard.”

Untuk beberapa saat sang wanita terdiam. Sang Pemimpin Harvard senang. Mungkin dia bisa terbebas dari mereka sekarang. Sang wanita menoleh pada suaminya dan berkata pelan, “Kalau hanya sebesar itu biaya untuk memulai sebuah universitas, mengapa tidak kita buat sendiri saja?” Suaminya mengangguk. Wajah sang Pemimpin Harvard menampakkan kebingungan.

Mr. dan Mrs. Leland Stanford bangkit dan berjalan pergi, melakukan perjalanan ke Palo Alto, California, di sana mereka mendirikan sebuah Universitas yang menyandang nama mereka, sebuah peringatan untuk seorang anak yang tidak lagi diperdulikan oleh Harvard. Universitas tersebut adalah Stanford University, salah satu universitas favorit kelas atas di AS.

Kita, seperti pimpinan Harvard itu, acap silau oleh baju, dan lalai. Padahal, baju hanya bungkus, apa yang disembunyikannya, kadang sangat tak ternilai. Jadi, janganlah kita selalu abai, karena baju-baju,acap menipu.

Sumber : pempeknyonya.com

Mohon votenya yah sobat saya sangat berharap sobat mau memvote seberapa cepat loading blog ini di siniSebelumnya saya ucapkan terima kasih sobat :) vote anda sangat membantu kemajuan blog ini :)
Artikel Terkait Lainnya Seputar:


25 komentar:

  1. emang udah seharusnya seperti itu bukan :p :)

    Belajar Photoshop

    BalasHapus
  2. ibarat komputer baju itu seperti halnya casing komputer...

    BalasHapus
  3. @bang asis : iya bener bang kita gak pernah tau gimana dalemnya

    BalasHapus
  4. @arif : wah gak nnyambung woe

    BalasHapus
  5. hahaha...saya suka kalimat ini sob :
    “Kalau hanya sebesar itu biaya untuk memulai sebuah universitas, mengapa tidak kita buat sendiri saja?”
    ajib :)

    BalasHapus
  6. @Tonnys
    haha bener bang :D :D serem kata-katanya biarpun singkat tapi nusuk si petinggi harvard..

    BalasHapus
  7. wuich,mantabs ceritanya sob,
    kita memang gak boleh menilai sesuatu dari luarnya saja kalau kita blm mengetahui apa yang ada didalamnya,,thank's

    BalasHapus
  8. dont just look from the cover...

    salam blogwalking

    hmsf08.blogspot.com

    BalasHapus
  9. persis dinegeri ini sekarang banyak yg hanya melihat baju dan penampilannya saja, padahal dibalik itu ada banyak kemunafikan, sangat mencerahkan sob kisah nyata ini..

    BalasHapus
  10. setuju sekali sob, apalagi sekarang orang-orang berlomba-lomba untuk untuk mempercantik penampilan luar saja (kemasan) padahal belum tentu sebagus isinya dan parahnya mintside masyarakat sekarang sudah terjebak dan terbangun oleh kondisi tersebut.
    salam I like it

    BalasHapus
  11. bener sekali kawan..
    baju boleh rapi dan bersih..
    tapi di dalam pakaian tersebut kita tidak tahu kotor atau tidak..
    semoga bermanfaat kawan..

    http://ichallan.blogspot.com/

    BalasHapus
  12. @Thanjawa Arif makasih sobat :D maaf ya baru bales sekarang

    BalasHapus
  13. bener gan
    nilai org jgn dilihat dri pnampilan krn penampilan sll bisa mnipu

    BalasHapus
  14. bener banget tuch jangan pernah untuk menilai seseorang dari luarnya aja,,

    BalasHapus
  15. pasti pimpinan harvard itu kaget ketika mereka bisa mendirikan universitasnya sendiri!!!

    BalasHapus

mohon maaf komentar berisi link promosi dan tidak nyambung dengan artikel akan segera di hapus...
komentar sobat akan sangat berarti untuk kemajuan blog ini....
tapi tolong jangan nyepam yah sobat :)